Pages

Rabu, 11 November 2009

Cara Yang Membuat Koneksi Database dengan PHP dan MySQL













Hari Apa Ini.....??

Belum lama ini kita memperingati hari pahlawan, perjuangan para pahlawan dalam melakukan tindakan yang heroik sangat membuktikan bahwa mereka menginginkan kebebasan dari segala tindakan yng menghancurkan dan memecah belah bangsa ini, tidak memperhitungkan berapa banyak harta dan berpa banyak kelurga mereka yang hilang dalam masa heroik untuk bangsa Indonsia ini. Sungguh memilukan keberadaan Bangsa Indonesia saat ini, seakan - akan perjuangan para pejuang tidak memiliki arti. Bangsa Indonesia saat ini tidak lagi mengenal adanya rasa persaudaraan serta rasa saling memiliki. semuanya terpecah belah krena stu tujuan dan satu kepentingan pribadi. Harta menjadi saat yang santa berharga, bahkan kehormatan dan harga diri dapat dibeli dengan lembaran - lembaran ratusan ribu. Sungguh memilukan sekali hal terjadi, belum lagi kasus yang baru - baru ini tidak terselesaikan dalam pemerintahan yang begitu di agung - agungkan namanya. Korupsi telh menjadi makanan yang sangat begitu berarti bagi bangsa ini, tidak mengerti dan tidak merasakan bahwa dengan materi semua dpat terjadi........!! Jika melihat lebih dalam lagi,pemerintahan baru - bru ini begitu sejahtera dan bergelimpangan harta, tugas belum dilaksanakan tetapi gaji telah dinaikan hingga melebihi batas standar yang disediakan, dari mana uang tersebut......?????siapakah yang salah dalam masalah ini.....????kita berharap pejabat - pejabat yang memilki gelar "DR" dan "Prof" dapat memahami bahwa bangsa kita masih banyak yang kurang dari cukup dalam segi Materi dan kelayakan hidup....!!!!dengan gaji yang cukup besar, mereka seharuanya dapat mengangkat derajat rakyat bawah dengan menyumbangkan sebagian dari penghasilan mereka untuk tingkat kehidupan yang lebih layak, bukan untuk mencari -cari tambahan materi untuk keperluan pribadi.....!!!Dan kita berharap pemerintahan yang baru ini, semoga kepala pemerintahan dengan Pendidikan yang begitu Tinggi dapat menaikkan kesejahteraan rakyat Indonesia dari segi Pekerjaan, Pendidikan, maupun ekonomi.....dan bukan untuk kesejahteraan koloni - koloni pejabat tinggi negara yang tidak memiliki perasaan dan tidak mengerti dari mana uang yang mereka dpatkan, klau bukan dari rakyat!!!!

Selasa, 17 Maret 2009

Pengujian_Software_Pada Mata kuliah "Testing & Implementasi"

Softcopy ini di ambil saat perkuliahan Testing dan Implementasi


Pengujian Software
Sebuah strategi, untuk pengujian software mengintegrasikan metode desain kasus pengujian software kedalam langkah-langkah terencanaan yang tersusun rapi sehingga menghasilkan konstruksi software yang sukses. Yang terpenting adalah strategi pengujian software menyediakan jalan bagi software developer, organisasi penjamin kualitas dan pelanggan karena jalan ini mendeskripsikan langkah-langkah yang akan dipakai sebagai bagian dari pengujian yaitu ketika langkah-langkah ini direncanakan dan kemudian dijalankan lalu dapat diketahui berapa banyak usaha, waktu dan sumber daya yang akan diperlukan. Oleh karena itu, strategi pengujian manapun harus menyertakan perencanaan pengujian, desain kasus pengujian, pelaksanaan pengujian dan koleksi serta evaluasi data resultan.

Strategi pengujian software haruslah cukup fleksibel untuk mempromosikan kreatifitas dan customisasi yang diperlukan bagi pengujian semua system software berskala besar. Pada saat yang sama, strategi haruslah cukup kaku untuk mempromosikan perencanaan yang layak dan tracking manajemen sebagai jalannya proyek.

Shooman[SHO83] :
Dalam berbagai bentuk, pengujian atau testing adalah proses yang bersifat individu dan banyaknya jenis perbedaan dari variasi pengujian sebanyak perbedaan dalam pendekatan pengembangan. Dalam beberapa tahun, pertahanan kita menghadapi error dalam pemrograman hanyalah desain yang hati-hati dan kecerdasan alami dari programmer. Sekarang kita berada pada masa dimana teknik desain modern [dan review dari teknik formal] membantu kita untuk menurunkan jumlah dari error yang terinisialisasi dan tidak dapat dipisahkan dari kode. Dengan cara yang sama, metode pengujian yang berbeda diawali untuk mengikat error kedalam beberapa pendekatan dan filosofi yang berbeda.
Pendekatan dan filosofi inilah yang akan disebut strategi.
Pendekatan strategi dalam pengujian software
Pengujian atau testing adalah aktifitas yang dapat direncanakan kedepannya dan penyelenggaraannya secara sistematis. Karena alasan ini untuk pengujian software haruslah didefinisikan dalam proses rekayasa perangkat lunak atau software engineering.
Sejumlah strategi pengujian software telah diusulkan dalam literatur. Semuanya menyediakan developer software dengan template untuk pengujian dan semuanya memiliki memiliki karakteristik umum:
— Testing dimulai pada level modul dan bekerja keluar kearah integrasi pada sistem berbasiskan komputer
— Teknik testing yang berbeda sesuai dengan poin-poin yang berbeda pada waktunya
— Testing diadakan oleh software developer dan untuk proyek yang besar oleh group testing yang independent
— Testing dan Debugging adalah aktivitas yang berbeda tetapi debugging harus diakomodasikan pada setiap strategi testing
Sebuah strategi untuk pengujian software harus mengakomodasi pengujian tingkat rendah yang diperlukan untuk memverifikasi segmentasi source code yang kecil apakah telah dengan benar diimplementasikan sebaik pengujian pada pengujian tingkat tinggi yang memvalidasi fungsi system utama dalam menghadapi kebutuhan pelanggan. Sebuah strategi haruslah menyediakan petunjuk bagi praktisi dan manajer. Karena langkah-langkah dalam strategi pengujian terjadi pada saat tekanan deadline meningkat, kemajuan harus terukur dan permasalahan harus diketahui secepat mungkin.

Verifikasi dan Validasi
Pengujian Software adalah satu elemen dari sebuah topik broader yang sering diartikan sebagai
è Verifikasi dan Validasi (V&V)
Verifikasi : menunjuk ke kumpulan aktifitas yang memastikan bahwa software mengimplementasi sebuah fungsi spesifik.
Validasi : menunjuk ke sebuah kumpulan berbeda dari aktivitas yang memastikan bahwa software yang telah dibangun dapat di-trace terhadap kebutuhan customer.

Boehm [BOE81]:
Verifikasi: “Apakah kita membangun produk dengan baik?”
Validasi: “Apakah kita membangun produk yang baik?”
Defenisi V&V meliputi banyak aktifitas SQA, termasuk review teknis formal, kualitas dan audit konfigurasi monitor performance, tipe yang berbeda dari pengujian software study feasibility dan simulasi.
Mendapatkan Kualitas Software

— Metode software engineering menyediakan dasar dari mutu yang mana yang akan dipakai.
— Metode Analysis, design and Construction berupa tindakan untuk meningkatkan kualitas dengan menyediakan teknik yang seragam dan hasil yang sesuai dengan keinginan.
— Metode Formal Technical Reviews menolong untuk memastikan kualitas kerja produk merupakan hasil konsekuensi dari setiap langkah software engineering.

— Metode Measurement diberlakukan pada setiap elemen dari konfigurasi software

— Metode Standards and Procedures membantu untuk memastikan keseragaman dan formalitas dari SQA untuk menguatkan dasar “filosofi kualitas total”

— MetodeTesting menyediakan cara terakhir dari tingkat kualitas mana yang dapat dicapai dan dengan praktis dapat mengetahui letak error.

Organisasi Pengujian Software
Obyektif pengujian: tidak menutup error(defects) pada software, termasuk error pada:
- kebutuhan dari analisa kebutuhan
- desain terdokumentasi dalam spesifikasi desain
- coding (implementasi)
- sumber sistem dan lingkungan sistem
- masalah-masalah hardware dan interface-nya terhadap software

Pengujian Software dapat dipertimbangkan secara psikologi dihancurkan(destructive).
Siapa yang terlibat dalam pengujian software?
- developer
- tester (test engineer) di ITG
- SQA group

Organisasi pengujian software:
- Individual tester dalam sebuah tim pengembang
- Independent test group (ITG)
Sebuah Strategi Pengujian Software

Diagram diatas menunjukkan dua langkah yaitu proses rekayasa perangkat lunak(software engineering) dan proses strategi pengujian perangkat lunak. Untuk proses software engineering :
— Software Engineering mendefinisikan peran dari software dan mengarahkan ke software requirement analysis, sebagai pusat kriteria informasi, fungsi, perilaku, performa, batasan dan validasi dari software yang dibangun.
— Bergerak kedalam sepanjang spiral, hingga design dan terakhir proses koding (code).
Untuk proses strategi pengujian perangkat lunak :
— Dimulai dari Unit Testing yang dikonsentrasikan pada setiap unit software seperti yang diterapkan dalam source code
— Kemudian bergerak keluar hingga ke integration testing dimana fokus pada desain dan konstruksi pada arsitektur software.
— Kemudian bergerak lagi hingga ke validation testing dimana kebutuhan dibentuk sebagai bagian dari software requirement analysis yang divalidasi berdasarkan software yang dibentuk.
— Terakhir pada system testing dimana software dan element system lainnya dites secara keseluruhan


Langkah-langkah Pengujian Software

Terdapat 4 langkah yaitu:
— Unit testing-testing per unit yaitu mencoba alur yang spesifik pada struktur modul kontrol untuk memastikan pelengkapan secara penuh dan pendeteksian error secara maksimum
— Integration testing –testing per penggabungan unit yaitu pengalamatan dari isu-isu yang diasosiasikan dengan masalah ganda pada verifikasi dan konstruksi program
— High-order test yaitu terjadi ketika software telah selesai diintegrasikan atau dibangun menjadi satu –tidak terpisah-pisah
— Validation test yaitu menyediakan jaminan akhir bahwa software memenuhi semua kebutuhan fungsional, kepribadian dan performa.
Kriteria dari Testing yang telah selesai
• Dengan menggunakan model statisitik dan teori software reliability, model dari kegagalan software-yang tidak terdeteksi selama testing-sebagai fungsi dari waktu eksekusi dapat dikembangkan
• Sebuah versi dari model kegagalan yang disebut logarithmic Poisson execution-time model, memiliki bentuk
Fungsi diatas dapat disederhanakan menjadi
Keterangan
f(t)=jumlah kegagalan secara kumulatif yang diharapkan terjadi ketika software telah diuji dalam waktu tertentu, t.
l0 = inisial intensitas kegagalan software(kegagalan per unit dalam satuan waktu) pada awal testing
p = reduksi secara eksponensial pada intensitas kegagalan atas error yang tidak terdeteksi dan perbaikan yang dibuat
Grafik intensitas kegagalan sebagai fungsi dari waktu eksekusi

Argumen Tom Gilb
Yang menyatakan bahwa prosedur berikut harus digunakan jika ingin mengimplementasikan software testing strategy yang sukses
1. Menetapkan seluruh kebutuhan produk software dalam perhitungan sebelum memulai testing
2. Status obyek testing harus jelas
3. Memahami pengguna software dan mengembangkan sebuah profil untuk setiap kategori user
4. Mengembangkan rencana testing yang menekankan pada “rapid cycle testing”
5. Membangun software yang sempurna yang didesain untuk mengetes dirinya sendiri
6. Menggunakan tinjauan ulang yang formal sebagai filter sebelum pengujian
7. Melakukan tinjauan ulang secara formal untuk menilai strategi tes dan kasus tes itu sendiri
8. Mengembangkan pendekatan peningkatan yang berkelanjutan untuk proses testing
Test Unit (Test Level Komponen)
Pengujian unit: Komponen individual yang diuji secara independen untuk memastikan kualitasnya. Fokusnya untuk tidak menutup error pada desain dan implementasi, meliputi:
struktur data pada sebuah komponen
logika program dan struktur program pada sebuah komponen
interface komponen
fungsi dan operasi dari sebuah component
Penguji/tester unit: pengembang dari komponen.

Test Integrasi
Test Integrasi: Sebuah group dari component dependent diuji bersama untuk memastikan kualitas dari unit integrasinya. Merupakan teknik sistematik untuk membangun struktur program pada saat melakukan testing untuk mencari error. Secara obyektif untuk mengambil modul unit test dan membangun struktur program yang telah dirancang oleh desainnya
Fokusnya untuk meng-uncover error pada:
ü Desain dan konstruksi arsitektur software
ü Fungsi-fungsi yang terintegrasi atau operasi pada level sub-system
ü Interface dan interaksi diantaranya
ü Integrasi resource dan/atau integrasi lingkungan
Penguji integration: pengembang dan/atau test engineer.
Strategi Pengujian Integrasi
Pendekatan:
a) integrasi non-incremental
b) integrasi incremental
Integrasi non-incremental :
- Big Band
- menggabungkan (atau mengintegrasi) semua bagian dalam sekali.
Keuntungan: - sederhana
Kerugian:
- sulit untuk men-debug, tidak mudah untuk mengisolasi error
- tidak mudah untuk memvalidasi hasil test
- mustahil untuk membentuk sebuah sistem terintegrasi impossible
Integrasi incremental:
mengintegrasi sistem tahap demi tahap(atau bagian demi bagian) dalam sebuah pesanan yang didesain dengan baik.
Tiga metode penting:
a) Top-down
b) bottom-up
c) Sandwich
- menggunakan top-down untuk modul upper-level dan bottom-up untuk modul low-level
Integrasi Top-down
Ide:
- Modul-modul diintegrasi dengan memindahkan downward melalui struktur kontrol. Modul subordinate ke modul kontrol utama digabung ke sistem dalam cara depth-first atau breadth-first.
Proses integrasi(lima langkah):
1. modul kontrol utama digunakan sebagai sebuah test driver, dan stubs disubstitusi untuk semua modul secara langsung ke modul kontrol utama.
2. stub subordinate digantikan sekali satu waktu dengan modul actual.
3. test terkonduksi sebagai tiap modul diintegrasi.
4. pada pelengkapan tiap kumpulan test, stub lainnya diganti dengan modul real.
5. pengujian regresi dapat dikonduksi.
Integration top-down pros dan cons :
- biaya kostruksi stub
- fungsi kontrol utama dapat diuji lebih cepat.
Integrasi Bottom-Up
Ide:
- Modul pada level terbawah diintegrasi pertama, kemudian dengan menggerakkan keatas melalui struktur kontrol.
Proses integration(lima langkah):
1. Modul low-level dikombinasikan ke cluster yang menunjukkan sebuah sub-function software spesifik.
2. sebuah driver ditulis untuk meng-coordinate input dan output test case.
3. Test cluster diuji.
4. Driver dipindah dan cluster digabungkan bergerak ke atas dalam struktur program.
Integrasi bottom-up pros dan cons:
- tidak ada biaya stub
- perlu pengujian driver
- tidak ada sistem yang dapat dikontrol hingga langkah terakhir
Regression Testing
Merupakan aktivitas yang membantu untuk memastikan sebuah perubahan (yang berkaitan dengan testing atau penjelasan lain) tidak menghasilkan perilaku yang tidak diharapkan atau error tambahan
Regression tes terdiri dari 3 kelas, yaitu:
— Sebuah Contoh yang mewakili tes yang akan menguji semua fungsi software
— Tes tambahan yang berfokus pada fungsi software yang tampak yang akan berubah akibat perubahan lain
— Tes yang berfokus pada komponen software yang telah berubah
Validation testing
Uji Validasi : Software yang berintegrasi diuji berdasarkan pada kebutuhan untuk memastikan bahwa kita memiliki produk yang benar.
— Fokus-nya adalah untuk meng-uncover error pada:
- Input/output sistem
— - Informasi fungsi sistem dan data
— - Interface sistem dengan bagian eksternal
— - User interface
— - Perilaku dan performance sistem
Penguji validasi : uji engineer pada orang-orang ITG atau SQA.
Uji Sistem
Uji sistem: Sistem software diuji keseluruhan. Ini memverifikasi semua elemen secara langsung untuk memastikan bahwa semua fungsi dan performance sistem diterima dalam lingkungan target.
Terbagi menjadi 4 bagian yaitu
— Recovery Testing : sistem tes yang menekan software untuk gagal dengan cara yang bervariasi dan memverifikasi perbaikan sendiri dengan baik
— Security Testing : usaha untuk memverifikasi mekanisme perlindungan yang dibuat dalam sistem apakah akan melindunginya dengan semestinya.
— Stress Testing : didesain untuk menghadapi program dengan situasi abnormal.
— Performance Testing : didesain untuk menguji performa software ketika bekerja dalam konteks pengintegraian sistem.
— Pengujian instalasi : didesain untuk menguji prosedur instalasi dan software pendukungnya
Area fokus adalah:
— Fungsi dan performance sistem
— Reliability(ketersediaan) dan recoverability (kemampuan menutup/recovery test) sistem
— Instalasi (uji instalasi) sistem
— Perilaku pada kondisi tertentu (uji tekanan dan load) sistem
— Operasi user (acceptance test/alpha test/) sistem
— Integrasi dan kolaborasi hardware dan software
— Integrasi software eksternal dan sistem
Penguji sistem : uji engineer pada orang-orang ITG atau SQA.
Saat sebuah sistem akan dikeluarkan sebagai sebuah produk software, suatu proses pengujian yang disebut pengujian beta sering digunakan.
Rencana Uji
Rencana uji berhubungan dengan mengeset standar untuk pengujian proses dibanding penggambaran pengujian produk.
Test plan/rencana uji terdiri atas:
- standar untuk proses pengujian
- resource yang diperlukan (hardware, software dan engineer)
- jadwal pengujian (pengujian task dan milestones)
- uji item (apa yang harus diuji)
- prosedur recording test
(hasil test harus secara sistematis direkam)
- constraint
Test planning adalah sebuah dari suatu test manager.
Sebuah test plan adalah output dari perencanaan.
(Gambar berikut)

Debugging
— Gejalanya mungkin sebagai hasil dari masalah pemilihan waktu dibanding masalah proses
— Kemungkinan sulit secara akurat mereproduksi kondisi input
— Gejalanya mungkin terjadi dalam waktu yang dekat berkelanjutan
— Gejalanya mungkin berkaitan dengan penyebab yang didistribusikan melewati sejumlah task yang berjalan pada prosesor yang berbeda
Terdapat 3 kategori pendekatan Debugging
1. Brute force : metode yang paling umum dan lebih efisien untuk mengisolasi penyebab dari error software
2. Backtracking : metode yang dapat berhasil pada program kecil
3. Cause elimination : perwujudan dari induksi atau deduksi dan pengenalan dari konsep binary partitioning
Test Issues pada Dunia Nyata
Pengujian software sangat mahal.
Bagaimana mendapat pengujian secara otomatis??????
Kriteria pengujian, lingkup pengujian, pengujian adequate.
Pengujian software lainnya:
Pengujian GUI
Pengujian Software Berorientasi Object
Pengujian Komponen dan Pengujian Berbasis Komponen Software
Pengujian Fitur spesifik Domain
Pengujian Sistem Berbasis Web

E - Commerce

BAB I
Pendahuluan


1.1 Latar Belakang

Electronic Commerce atau e-Commerce, merupakan bagian penting dari perkembangan teknologi dalam dunia Internet. Pemakaian sistem e-Commerce sangat menguntungkan banyak pihak, baik konsumen, maupun produsen dan penjual. Sistem e-Commerce di Indonesia kurang populer, karena banyak pengguna internet yang masih meragukan keamanan sistem ini yang disebabkan karena kurangnya pengetahuan tentang e-Commerce yang sebenarnya.
Bagi pihak konsumen, menggunakan e-Commerce dapat menghemat waktu dan biaya. Tidak perlu berlama-lama untuk antri untuk mendapatkan suatu barang maupun jasa yang diinginkan. Selain itu, kita dapat memperoleh harga terkini dan bisa jadi harga barang atau jasa yang ditawarkan melalui e-Commerce bisa lebih murah dibandingkan dengan harga lewat perantara baik agen maupun toko, karena jalur distribusi barang dan jasa dari produsen ke konsumen lebih pendek dan singkat dibandingkan dengan tempat penyedia barang dan jasa.
Layanan on-line menyediakan banyak kemudahan dan kelebihan jika dibandingkan dengan cara layanan konvensional. Selain bisa menjadi lebih cepat, lewat internet barang dan jasa yang disediakan biasanya lebih komplit. Selain itu, biasanya informasi tentang barang dan jasa tersedia secara lengkap, sehingga walaupun tidak membeli secara on-line, bisa mendapatkan banyak informasi penting dan akurat untuk memilih suatu produk atau jasa yang akan diinginkan.
Dalam tugas akhir ini akan dibangun suatu implementasi e-Commerce untuk menyediakan jasa layanan hotel secara on-line menggunakan PHP 4 dan MySQL dan sistem operasi yang dipakai menggunakan Windows dengan alasan Windows merupakan sistem operasi yang sangat familier dan mudah dipakai oleh banyak orang.
PHP dan MySQL dapat menyesuaikan diri di berbagai sistem operasi termasuk dalam lingkungan windows. Selain itu pula dapat diperoleh juga secara gratis, namun bukan berarti karena dapat diperoleh secara gratis maka kualitasnya diragukan. Hal-hal tersebut di atas yang mendorong penulis untuk memakai pemrograman PHP dan MySQL, sedangkan untuk tindak lanjutan bisa dikembangkan lagi dengan kehandalan maksimal.

1.2 Ruang Lingkup
Salah satu subset terpenting dan terbesar dari e-business adalah ecommerce, dimana berbagai aktivitas transaksi jual beli dilakukan melalui medium internet. Karena sangat lebarnya spektrum proses dari transaksi jual beli yang ada, sangat sulit menentukan ruang lingkup atau batasan dari domain e-commerce. Salah satu cara yang dapat dipergunakan untuk dapat mengerti batasan-batasan dari sebuah e-commerce adalah dengan mencoba mengkaji dan melihat fenomena bisnis tersebut dari berbagai dimensi, seperti yang dijelaskan berikut ini.
Teknologi
Kontributor terbesar yang memungkinkan terjadinya e-commerce adalah teknologi informasi, dalam hal ini perkembangan pesat teknologi komputer dan telekomunikasi. Tidak dapat dipungkiri bahwa arena jual beli di dunia maya terbentuk karena terhubungnya berjuta-juta komputer ke dalam sebuah jaringan raksasa (internet). Dari sisi ini e-commerce dapat dipandang sebagai sebuah prosedur atau mekanisme berdagang (jual beli) di internet dimana pembeli dan penjual dipertemukan di sebuah dunia maya yang terdiri dari sekian banyak komputer.
Marketing dan “New Consumer Processes”
Dari segi pemasaran, e-commerce sering dilihat sebagai sebuah kanal atau cara baru untuk berhubungan dengan pelanggan. Melalui e-commerce jangkauan sebuah perusahaan menjadi semakin luas karena yang bersangkutan dapat memasarkan produk dan jasanya ke seluruh dunia tanpa memperhatikan batasan-batasan geografis. Dengan cara yang sama pula sebuah perusahaan dapat langsung berhubungan dengan end-comsumers-nya. Economic E-commerce merupakan sebuah pemicu terbentuknya prinsip ekonomi baru yang lebih dikenal dengan ekonomi digital (digital economy). Di dalam konsep ekonomi ini, semua sumber daya yang dapat didigitalisasikan menjadi tak terbatas jumlahnya (bukan merupakan “scarce of resources”) dan berpotensi menjadi public goods yang dapat dimiliki oleh siapa saja dengan bebas. Di dalam konsep ekonomi ini pula informasi dan knowledge menjadi sumber daya penentu sukses tidaknya para pelaku ekonomi melakukan aktivitasnya. Beragam model bisnis (business model) pun diperkenalkan di dalam konsep ekonomi baru ini yang belum pernah dijumpai sebelumnya. Dari segi produksi, selain physical value chain, diperkenalkan pula konsep virtual value chain yang sangat menentukan proses penciptaan produk dan jasa di dunia maya.
ElectronicLinkage
Di suatu sisi yang lain, banyak orang melihat e-commerce sebagai sebuah mekanisme hubungan secara elektronis antara satu entiti dengan entiti lainnya. Dengan adanya e-commerce, maka dua buah divisi dapat bekerja sama secara efisien melalui pertukaran data elektronis; demikian juga antara dua buah kelompok berbeda seperti misalnya antara kantor pemerintah dengan masyarakatnya; atau mungkin antara pelanggan dengan perusahaan-perusahaan tertentu.
InformationValueAdding
Di dalam e-commerce, bahan baku yang paling penting adalah informasi. Sehubungan dengan hal ini, proses pertambahan nilai (value adding processes) menjadi kunci terselenggaranya sebuah mekanisme e-commerce. Konsep ini dikuatkan dengan teori virtual value chain yang menggambarkan bagaimana proses pertambahan nilai diberlakukan terhadap informasi, yaitu melalui langkah-langkah proses: gathering, organizing, selecting, synthesizing, dan distributing.
Market-Making
E-commerce dikatakan sebagai market-making karena keberadaannya secara langsung telah membentuk sebuah pasar perdagangan tersendiri yang mempertemukan berjuta-juta penjual dan pembeli di sebuah pasar digital maya (e-market). Di pasar maya ini terjadi perdagangan secara terbuka dan bebas, karena masing-masing penjual dan pembeli dapat bertemu secara efisien tanpa perantara. E-market juga disinyalir sebagai arena perdagangan yang paling efisien karena kecenderungannya untuk selalu mencari bentuk-bentuk perdagangan yang berorientasi kepada pembeli (customer oriented), disamping struktur persaingan antar penjual produk dan jasa yang hampir berada dalam suasana perfect competition.
ServiceInfrastructure
Konsep e-commerce ternyata tidak hanya membuahkan mekanisme transaksi jual beli semata, namun ternyata banyak sekali jasa-jasa baru yang diperlukan sebagai sarana pendukung aktivitas jual beli produk tersebut. Katakanlah jasa dari institusi keuangan untuk menawarkan cara pembayaran secara elektronik, jasa dari vendor aplikasi yang menawarkan cara melakukan transaksi secara aman (secure), jasa dari ISP (internet service provider) yang menawarkan cara mengakses internet dengan cepat dan murah, jasa perusahaan hosting yang menawarkan perangkat penyimpan data maupun situs perusahaan yang bersangkutan, dan lain-lain.
Legal, Privacy, dan Public Policy
Sisi terakhir dalam melihat e-commerce adalah mencoba memandangnya dari unsur-unsur semacam hukum, peraturan, kebijakan, proses, dan prosedur yang diberlakukan. Secara tidak langsung terlihat bahwa interaksi perdagangan elektronis yang telah mengikis batas-batas ruang dan waktu mau tidak mau mendatangkan tantangan baru bagi pemerintah dan masyarakat dalam mencoba membuat regulasi tertentu agar di satu pihak terbentuk lingkungan bisnis yang kondusif, sementara di pihak lain hak-hak individu maupun masyarakat dapat terjaga dengan baik.
Berdasarkan kedelapan perspektif tersebut di atas dapat digambarkan lima domain yang membatasi ruang lingkup dari e-commerce, yaitu masing-masing sebagai sarana untuk:
• Enterprise Management, yang berarti menghubungkan divisi-divisi yang ada di dalam perusahaan dengan cara mengalirkan informasi dari satu tempat ke tempat lainnya melalui medium elektronik/digital (flow of information);
• Linking with Suppliers, yang berarti menghubungkan sebuah perusahaan dengan satu atau keseluruhan mitra bisnisnya secara elektronik agar proses pemesanan dan/atau pengadaan bahan mentah/baku produksi dapat dilakukan seefisien mungkin;
• Linking with Distributors/Retailer, yang berarti menghubungkan perusahaan dengan para distritributor, wholesaler, maupun retailer yang bertanggung jawab untuk menyebarkan produk dari perusahaan ke tangan pelanggan;
• Interface with Consumers, yang berarti menghubungkan perusahaan dengan calon pembelinya secara langsung (end-consumers) tanpa melalui perantara atau broker; dan
• Global E-Commerce Infrastructure, yang berarti menghubungkan perusahaan dengan pihak-pihak pendukung lain semacam vendor, ISP, lembaga keuangan, penyedia jasa infrastruktur, dan lain-lain karena merekalah yang merupakan institusi pendukung dapat terselenggaranya rangkaian proses transaksi e-commmerce secara utuh.

1.3 Permasalahan
Permasalahan yang di hadapi oleh E – Commerce adalah :
 Internet bust! Hancurnya bisnis Internet
 Infrastruktur telekomunikasi yang masih terbatas dan mahal
 Delivery channel
 Kultur dan Kepercayaan (trust)
 Munculnya jenis kejahatan baru

Internet Bust!
 Tahun 1999 – 2000 bisnis “DOTCOM” menggelembung (bubble)
 Banyak model bisnis yang belum terbukti namun ramai-ramai diluncurkan. Akhirnya hancur dengan matinya banyak perusahaan dotcom
 Pengalaman buruk sehingga membuat orang lebih berhati-hati
Infrastruktur Telekomunikasi
 Infrastruktur Telekomunikasi di Indonesia masih terbatas dan harganya masih relatif lebih mahal
 Padahal e-commerce bergantung kepada infrastruktur telekomunikasi
Delivery Channel
 Pengiriman barang masih ditakutkan hilang di jalan. Masih banyak “tikus”
 Ketepatan waktu dalam pengiriman barang
 Jangkauan daerah pengiriman barang
Kultur & Kepercayaan
 Orang Indonesia belum (tidak?) terbiasa berbelanja dengan menggunakan catalog
 Masih harus secara fisik melihat / memegang barang yang dijual
 Perlu mencari barang-barang yang tidak perlu dilihat secara fisik. Misal: buku, kaset,
 Kepercayaan antara penjual & pembeli masih tipis
 Kepercayaan kepada pembayaran elektronik masih kurang. Penggunaan kartu kredit masih terhambat
 Peluang: model bisnis yang sesuai dengan kultur orang Indonesia, membuat sistem pembayaran baru, pembayaran melalui pulsa handphone
Munculnya Jenis Kejahatan Baru
 Penggunaan kartu kredit curian / palsu
 Penipuan melalui SMS, kuis
 Kurangnya perlindungan kepada konsumen
 Kurangnya kesadaran (awareness) akan masalah keamanan
1.4 Batasan Masalah
Ide perancangan awal implementasi e-Commerce untuk layanan hotel on-line ini mencakup semua aspek dalam bisnis perhotelan seperti data kamar, data tamu, data pegawai, data inventaris hotel yang mecakup penyediaan barang-barang keperluan hotel seperti bahan baku untuk dapur, perlengkapan kamar, penyediaan sarana transportasi, peralatan kantor dan ruang pertemuan dll, serta semua yang berhubungan dengan keuangan seperti gaji pegawai, pembayaran kepada pemasok barang-barang inventaris serta kontrak-kontrak dengan rekanan.
Sistem yang dibuat menjadi sangat komplek jika harus memenuhi semua aspek tersebut dan itu pun harus terintegrasi sehingga memerlukan sumberdaya yang tidak mudah didapat, maka dalam pembuatan tugas akhir ini penulis membatasi pembuatan rancangannya hanya untuk jasa layanan hotel on-line saja yang meliputi: booking kamar dan fasilitas hotel, administrasi, data inap tamu, data kamar, data pegawai, data fasilitas hotel dan beberapa tambahan. Namun demikian rancangan yang dibuat ini akan bersifat skalabilitas.
Dengan demikian fasilitas-fasilitas sistem seperti pemrosesan kartu kredit secara on-line, WAP (wireless application protocol), internet banking, dll masih belum diimplementasikan.
Server yang dipakai menggunakan server lokal, jadi dalam pengujiannya tidak disajikan dalam situasi sistem jaringan on-line (client-server).
Jadi dengan batasan ini maka aplikasi layanan hotel on-line yang akan dibuat akan tampak sangat sederhana karena ini merupakan rancangan dan implementasi awal suatu sistem layanan hotel on line yang menerapkan skala prioritas dalam aplikasinya.




BAB II
Pembahasan


Pembahasan yang akan di sampaikan adalah tentang E- Commerce, dimana E – Commerce itu sendiri merupakan tampat melakukan penjulan terhadap suatu barang yang menggunakan media internet. Alasan menggunakan internet dalam E- Commerce adalah :
• Revenue stream baru
• Market exposure, melebarkan jangkauan
• Menurunkan biaya
• Memperpendek waktu product cycle
• Meningkatkan customer loyality
• Meningkatkan value chain
Dengan menggunakan jasa melalui internet, maka para pelanggan tidak susah payah untuk mencari data penjualan berbagai macam produk.
Commerce dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu Business to Business (B2B)
dan Business to Consumer (B2C, retail). Kedua jenis eCommerce ini memiliki
karakteristik yang berbeda.
Business to Business eCommerce memiliki karakteristik:
• Trading partners yang sudah diketahui dan umumnya memiliki hubungan
(relationship) yang cukup lama. Informasi hanya dipertukarkan dengan partner
tersebut. Dikarenakan sudah mengenal lawan komunikasi, maka jenis informasi
yang dikirimkan dapat disusun sesuai dengan kebutuhan dan kepercayaan
(trust).
• Pertukaran data (data exchange) berlangsung berulang-ulang dan secara berkala, misalnya setiap hari, dengan format data yang sudah disepakati bersama. Dengan kata lain, servis yang digunakan sudah tertentu. Hal ini memudahkan pertukaran data untuk dua entiti yang menggunakan standar yang sama.
• Salah satu pelaku dapat melakukan inisiatif untuk mengirimkan data, tidak harus menunggu parternya.
• Model yang umum digunakan adalah peer-to-peer, dimana processing intelligence dapat didistribusikan di kedua pelaku bisnis.
Topik yang juga mungkin termasuk di dalam business-to-business eCommerce
adalah electronic/Internet procurement dan Enterprise Resource Planning (ERP).
Hal ini adalah implementasi penggunaan teknologi informasi pada perusahaan dan
pada manufakturing. Sebagai contoh, perusahaan Cisco maju pesat dikarenakan
menggunakan teknologi informasi sehingga dapat menjalankan just-in-time
manufacturing untuk produksi produknya.
Business to Consumer eCommerce memiliki karakteristik sebagai berikut:
• Terbuka untuk umum, dimana informasi disebarkan ke umum.
• Servis yang diberikan bersifat umum (generic) dengan mekanisme yang dapat
digunakan oleh khalayak ramai. Sebagai contoh, karena sistem Web sudah
umum digunakan maka servis diberikan dengan menggunakan basis Web.
• Servis diberikan berdasarkan permohonan (on demand). Konsumer melakukan
inisiatif dan produser harus siap memberikan respon sesuai dengan permohonan.
• Pendekatan client/server sering digunakan dimana diambil asumsi client
(consumer) menggunakan sistem yang minimal (berbasis Web) dan processing
(business procedure) diletakkan di sisi server.
Business to Consumer eCommerce memiliki permasalahan yang berbeda. Mekanisme untuk mendekati consumer pada saat ini menggunakan bermacam-macam pendekatan seperti misalnya dengan menggunakan “electronic shopping mall” atau menggunakan konsep “portal”.
Electronic shopping mall menggunakan web sites untuk menjajakan produk dan
servis. Para penjual produk dan servis membuat sebuah storefront yang menyediakan katalog produk dan servis yang diberikannya. Calon pembeli dapat melihat-lihat produk dan servis yang tersedia seperti halnya dalam kehidupan sehari-hari dengan melakukan window shopping. Bedanya, (calon) pembeli dapat melakukan shopping ini kapan saja dan darimana saja dia berada tanpa dibatasi oleh jam buka toko.
Contoh penggunaan web site untuk menjajakan produk dan servis antara lain:
• Amazon ; Amazon merupakan toko buku virtual yang
menjual buku melalui web sitenya. Kesuksesan Amazon yang luar biasa
menyebabkan toko buku lain harus melakukan hal yang sama.
• eBay ; Merupakan tempat lelang on-line.
• NetMarket yang merupakan direct marketing dari
Cendant (hasil merge dari HFC, CUC International, Forbes projects). NetMarket
akan mampu menjual 95% dari kebutuhan rumah tangga sehari-hari.
Menurut sebuah report dari E&Y Consulting, perkembangan Business to Business lebih pesat daripada Business to Consumer. Itulah sebabnya banyak orang mulai bergerak di bidang Business-to-business. Meskipun demikian, Business-to-Consumer masih memiliki pasar yang besar yang tidak dapat dibiarkan begitu saja. Tingginya PC penetration (teledensity) menunjukkan indikasi bahwa banyak orang yang berminat untuk melakukan transaksi bisnis dari rumah. Negara yang memiliki indicator PC penetration yang tinggi mungkin dapat dianggap sebagai negara yang lebih siap untuk melakukan eCommerce.

Contohnya adalah E – Cmmerce pada Bhinneka.com. pada Bhinneka.com di bahas bagaimana cara memasarkan peralatan computerisasi kepada masyarakat.

Mengenal Cyber_Crime

Pembahasan Mengenai Cyber Crime
Anggun Puspita Dewi, Dwi Mariana Ismirawati, Sulis Sandiwarno
Sistem Informasi, Fakultas Komputer
Universitas Mercu Buana

Abstrak
Tujuan dari paper ini adalah ingin membahas mengenai kejahatan yang dilakukan di dunia maya yang kita jumpai sehari-hari dalam sistem Teknologi Informasi. Selain itu akan dibahas mengenai cara memberantas tindak kejahatan dalam kegiatan yang merugikan ini
Pembahasan mengenai cyber crime ini akan difokuskan pada satu bidang saja, yaitu pencurian data dalam Teknologi Informasi

Kata kunci: cyber crime, Teknologi Informasi


1. Pendahuluan
Akhir-akhir ini kita banyak mendengar masalah keamanan yang berhubungan dengan dunia Internet di Indonesia. Beberapa orang telah ditangkap karena menggunakan kartu kredit curian untuk membeli barang melalui Internet. Akibat dari berbagai kegiatan ini diduga kartu kredit dari Indonesia sulit digunakan di Internet (atau malah di toko biasa di luar negeri). Demikian pula pembeli dari Indonesia akan dicurigai dan tidak dipercaya oleh penjual yang ada di Internet. Tidakkah kita malu sebagai bangsa Indonesia? Sudah tidak dipercaya di dunia nyata, sekarang juga tidak dipercaya di dunia virtual. Tujuan dari tulisan ini adalah untuk menyadarkan kita bersama bahwa masalah keamanan Internet (cyberspace) merupakan tanggung jawab kita bersama. Dunia Internet merupakan sebuah tempat dimana kita “hidup” secara maya (virtual, digital). Di dunia ini kita dapat melakukan beberapa kegiatan yang mirip dengan kegiatan di dunia nyata (real space). Kita dapat melakukan perniagaan (commerce) atau sekedar untuk sosialisasi. Dunia maya ini juga memiliki aturan yang kita definisikan bersama. Aturan ini ada yang sama dan ada yang berbeda dengan aturan yang ada di dunia nyata dikarenakan hukum-hukum fisika tidak berlaku di dunia ini. Dua orang yang secara fisik berada di tempat yang jaraknya ribuan kilometer dapat berada di ruang virtual yang sama. Aturan yang sama antara lain sopan santun dan etika berbicara (menulis), meskipun kadang-kadang disertai dengan implementasi yang berbeda. Misalnya ketika kita menuliskan email dengan huruf besar semua, maka ini menandakan kita sedang marah. Sama ketika kita berbicara dengan berteriak-teriak, maka kita dianggap sedang marah. (Padahal mungkin saja karakter kita memang begitu.) Semua ini memiliki aturan yang didefinisikan bersama. Pengguna Internet Indonesia saat ini diperkirakan baru mencapai 1,5 juta orang. Jumlah ini masih sedikit dibandingkan dengan jumlah pengguna Internet di negara lain yang jumlah penduduknya juga banyak. Namun jumlah yang sedikit ini memiliki keuntungan dimana kita dapat mulai menata aturan dunia cyber Indonesia ini dengan baik. Tidak ada alasan bahwa penataan tidak dapat dilakukan karena jumlah penduduknya sudah banyak, seperti yang kita alami di dunia nyata di Indonesia. Tukang bajak internet, pencuri rekening seseorang yang tersimpan di bank, tukang mengacak sistem komputer dan jaringan. Begitulah sebagian besar yang diketahui oleh orang mengenai tentang hacker. Akan tetapi, dalam situs webopedia.com yang merupakan situs kamus global, hacker merupakan sesorang ataukumpulan orang yang sangat antusias terhadap komputer, atau seseorang yang ahli terhadap komputer dengan mempelajari bahasa pemrograman dan sistem komputer. Akan tetapi, dalam pengertian tersebut sudah menyimpang dengan adanya pergeseran yang diakibatkan fakta – fakta yang terjadi tidak sesuai dengan kenyataannya. Hacker itu sendiri mempunyai lima ciri yakni, gemar mempelajari detil sistem komputer dan bahasa pemrograman, dapat mempelajari pemrograman dengan cepat, gemar melakukan praktek pemrograman dibanding berteori, mahir dalam sistem operasi tertentu, dan menghargai hasil kerja dari hacker lainnya yang dianggap berhasil. (Eric Raymond , The New Hackers Dictionary : 2003 ) Masalah kejahatan dunia maya ( Cyber Crime ) memang sudah melekat erat dengan seseorang yang disebut dengan hacker . Dikarenakan orang – orang yang berbuat kejahatan dunia maya tersebut merupakan orang yang memiliki criteria sebagai seorang hacker.

2. Tinjauan Pustaka
cyber crime merupakan tindak kejahatan yang dianggap sangat tidak baik dalam pola fikir pengguna Teknnologi Informasi Tersebut. Kegiatan cyber crime saat ini marak sekali terdengar, bahakan tak jarang dalam melakukan kejahatannya dapat menggunakan segala cara. Cyber crime dilakukan karena memiliki faktor faktor sebagai berikut :
• Segi teknis, adanya teknologi internet akan menghilangkan batas wilayah negara yang menjadikan dunia ini menjadi begitu dekat dan sempit. Saling terhubungnya antara jaringan yang satu dengan jaringan yang lain memudahkan pelaku kejahatan untuk melakukan aksinya. Kemudian, tidak meratanya penyebaran teknologi menjadikan yang satu lebih kuat daripada yang lain.
• Segi sosioekonomi, adanya cybercrime merupakan produk ekonomi. Isu global yang kemudian dihubungkan dengan kejahatan tersebut adalah keamanan jaringan (security network) keamanan jaringan merupakan isu global yang muncul bersamaan dengan internet. Sebagai komoditi ekonomi, banyak Negara yang tentunya sangat membutuhkan perangkat keamanan jaringan. Cybercrime berada dalam skenerio besar dari kegiatan ekonomi dunia. Sebagai contoh saat ini, memasuki tahun 2000 akan terjadi berupa isu virus Y2K yang akan menghilangkan atau merusak data atau informasi. Hal tersebut tentu saja membuat kekhawatiran terhadap usaha perbankan, penerbangan, pasar modal, dan sebagainya, yang pada akhirnya mereka sibuk mencari solusi cara menghindarinya. Sehingga hal tersebut menjadi ladang para penyedia jasa teknologi informasi untuk membuat perangkat atau program untuk menanggulanginya, yang pada akhirnya kenyataannya ancaman tersebut tidak pernah terjadi.

Adapun ruang lingkup dalam cyber crime tersebut, yaitu :
1. Komputer sebagai instrumen untuk melakukan kejahatan tradisional, seperti digunakan untuk melakukan pencurian, penipuan, dan pemalsuan melalui internet, di samping kejahatan lainnya seperti pornografi terhadap anak-anak, prostitusi online, dan lain-lain.
2. Komputer dan perangkatnya sebagai objek penyalahgunaan, dimana data-data di dalam komputer yang menjadi objek kejahatan dapat saja diubah, dimodifikasi, dihapus, atau diduplikasi secara tidak sah.
3. Penyalahgunaan yang berkaitan dengan komputer atau data, yang dimaksud dengan penyalahgunaan di sini yaitu manakala komputer dan data-data yang terdapat di dalam computer digunakan secara ilegal atau tidak sah.
4. Unauthorized acquisition, disclosure or use of information and data, yang berkaitan dengan masalah penyalahgunaan hak akses dengan cara-cara yang ilegal.

Tipenya cybercrime menurut Philip Renata:
1. Joy computing, yaitu pemakaian komputer orang lain tanpa izin.
2. Hacking, yaitu mengakses secara tidak sah atau tanpa izin dengan alat suatu terminal.
3. The trojan horse, yaitu manipulasi data atau program dengan jalan mengubah data atau intsruksi pada sebuah program, menghapus, menambah, menjadikan tidak terjangkau, dengan tujuan kepentingan pribadi atau orang lain.
4. Data leakage, yaitu menyangkut pembocoran data ke luar terutama mengenai data yang harus dirahasiakan.
5. Data diddling, yaitu suatu perbuatan yang mengubah data valid atau sah dengan cara tidak sah, mengubah input data atau output data.
6. To frustate data communication atau penyia-nyiaan data komputer.
7. Software piracy, yaitu pembajakan software terhadap hak cipta yang dilindungi Hak atas Kekayaan Intelektual (HaKI).

Kejahatan menggunakan sarana computer (Bainbridge,1993) :
1. Memasukkan instruksi yang tidak sah;
2. Perubahan data input;
3. Perusakan data;
4. Komputer sebagai pembantu kejahatan;
5. Akses tidak sah terhadap sistem komputer.

Ancaman terhadap Penggunaan Internet (Bernstein et.al., 1996):
1. Menguping (eavesdropping);
2. Menyamar (masquerade);
3. Pengulang (reply);
4. Manipulasi data (data manipulation);
5. Kesalahan Penyampaian (misrouting);
6. Pintu jebakan atau kuda Trojan (trapdoor);
7. Virus (viruses);
8. Pengingkaran (repudoition);
9. Penolakan Pelayanan (denial of service).

Beberapa kendala di internet akibat lemahnya sistem keamanan komputer (Bernstein et.al., 1996):
1. Kata sandi seseorang dicuri ketika terhubung ke system jaringan dan ditiru atau digunakan oleh pencuri.
2. Jalur komunikais disadap dan rahasia perusahaan pun dicuri melalui jaringan komputer.
3. Sistem informasi dimasuki (penetrated) oleh pengacau (intruder).
4. Server jaringan dikirim data dalam ukuran sangat besar (e-mail bomb) sehingga sistem macet.

Beberapa Bentuk Cybercrime
Kejahatan yang berhubungan erat dengan penggunaan teknologi yang berbasis utama komputer dan jaringan telekomunikasi ini dalam beberapa literatur dan prakteknya dikelompokan dalam beberapa bentuk, antara lain:
• Unauthorized Access to Computer System and Service
• Kejahatan yang dilakukan dengan memasuki/menyusup ke dalam suatu sistem jaringan komputer secara tidak sah, tanpa izin atau tanpa sepengetahuan dari pemilik sistem jaringan komputer yang dimasukinya. Biasanya pelaku kejahatan (hacker) melakukannya dengan maksud sabotase ataupun pencurian informasi penting dan rahasia. Namun begitu, ada juga yang melakukan hanya karena merasa tertantang untuk mencoba keahliannya menembus suatu sistem yang memiliki tingkat proteksi tinggi. Kejahatan ini semakin marak dengan berkembangnya teknologi internet/intranet.
Kita tentu tidak lupa ketika masalah Timor Timur sedang hangat-hangatnya dibicarakan di tingkat internasional, beberapa website milik pemerintah RI dirusak oleh hacker (Kompas, 11/08/1999). Beberapa waktu lalu, hacker juga telah berhasil menembus masuk ke dalam database berisi data para pengguna jasa America Online (AOL), sebuah perusahaan Amerika Serikat yang bergerak dibidang e-commerce, yang memiliki tingkat kerahasiaan tinggi (Indonesian Observer, 26/06/2000). Situs Federal Bureau of Investigation (FBI) juga tidak luput dari serangan para hacker, yang mengakibatkan tidak berfungsinya situs ini dalam beberapa waktu lamanya (http://www.fbi.org).
• Illegal Contents
• Merupakan kejahatan dengan memasukkan data atau informasi ke internet tentang sesuatu hal yang tidak benar, tidak etis, dan dapat dianggap melanggar hukum atau mengganggu ketertiban umum. Sebagai contohnya adalah pemuatan suatu berita bohong atau fitnah yang akan menghancurkan martabat atau harga diri pihak lain, hal-hal yang berhubungan dengan pornografi atau pemuatan suatu informasi yang merupakan rahasia negara, agitasi dan propaganda untuk melawan pemerintahan yang sah, dan sebagainya.
• Data Forgery
• Merupakan kejahatan dengan memalsukan data pada dokumen-dokumen penting yang tersimpan sebagai scriptless document melalui internet. Kejahatan ini biasanya ditujukan pada dokumen-dokumen e-commerce dengan membuat seolah-olah terjadi "salah ketik" yang pada akhirnya akan menguntungkan pelaku.
• Cyber Espionage
• Merupakan kejahatan yang memanfaatkan jaringan internet untuk melakukan kegiatan mata-mata terhadap pihak lain, dengan memasuki sistem jaringan komputer (computer network system) pihak sasaran. Kejahatan ini biasanya ditujukan terhadap saingan bisnis yang dokumen ataupun data-data pentingnya tersimpan dalam suatu sistem yang computerized.
• Cyber Sabotage and Extortion
• Kejahatan ini dilakukan dengan membuat gangguan, perusakan atau penghancuran terhadap suatu data, program komputer atau sistem jaringan komputer yang terhubung dengan internet. Biasanya kejahatan ini dilakukan dengan menyusupkan suatu logic bomb, virus komputer ataupun suatu program tertentu, sehingga data, program komputer atau sistem jaringan komputer tidak dapat digunakan, tidak berjalan sebagaimana mestinya, atau berjalan sebagaimana yang dikehendaki oleh pelaku. Dalam beberapa kasus setelah hal tersebut terjadi, maka pelaku kejahatan tersebut menawarkan diri kepada korban untuk memperbaiki data, program komputer atau sistem jaringan komputer yang telah disabotase tersebut, tentunya dengan bayaran tertentu. Kejahatan ini sering disebut sebagai cyber-terrorism.
• Offense against Intellectual Property
• Kejahatan ini ditujukan terhadap Hak atas Kekayaan Intelektual yang dimiliki pihak lain di internet. Sebagai contoh adalah peniruan tampilan pada web page suatu situs milik orang lain secara ilegal, penyiaran suatu informasi di internet yang ternyata merupakan rahasia dagang orang lain, dan sebagainya.
• Infringements of Privacy
• Kejahatan ini ditujukan terhadap informasi seseorang yang merupakan hal yang sangat pribadi dan rahasia. Kejahatan ini biasanya ditujukan terhadap keterangan pribadi seseorang yang tersimpan pada formulir data pribadi yang tersimpan secara computerized, yang apabila diketahui oleh orang lain maka dapat merugikan korban secara materil maupun immateril, seperti nomor kartu kredit, nomor PIN ATM, cacat atau penyakit tersembunyi dan sebagainya.
3. Pembahasan

Untuk mencegah terjadinya hacking / hacker maka dibuatlah suatu undang – undang mengenai cyber crime, yang tertuang dalam beberapa konsep, yaitu :
Tiga Pendekatan untuk mempertahankan keamanan di Cyber Law:
1. Pendekatan Teknologi;
2. Pendekatan sosial budaya-etika;
3. Pendekatan Hukum.

Tiga Yurisdiksi Hukum Internasional:
1. Yurisdiksi menetapkan undang-undang (the jurisdiction of prescribe);
2. Yurisdiksi penegakan hukum (the jurisdiction to enforcve);
3. Yurisdiksi menuntut (the jurisdiction to adjudicate).

Asas Yurisdiksi Hukum Internasional:
1. Subjective territoriality;
2. Objective territoriality;
3. Nationality;
4. Passive nationality;
5. Protective principle;
6. Universality.


Beberapa langkah penting yang harus dilakukan setiap negara dalam penanggulangan cybercrime adalah:
• Melakukan modernisasi hukum pidana nasional beserta hukum acaranya, yang diselaraskan dengan konvensi internasional yang terkait dengan kejahatan tersebut
• Meningkatkan sistem pengamanan jaringan komputer nasional sesuai standar internasional
• Meningkatkan pemahaman serta keahlian aparatur penegak hukum mengenai upaya pencegahan, investigasi dan penuntutan perkara-perkara yang berhubungan dengan cybercrime
• Meningkatkan kesadaran warga negara mengenai masalah cybercrime serta pentingnya mencegah kejahatan tersebut terjadi
• Meningkatkan kerjasama antar negara, baik bilateral, regional maupun multilateral, dalam upaya penanganan cybercrime, antara lain melalui perjanjian ekstradisi dan mutual assistance treaties

Tinjauan Hukum
Pasal yang dapat dikenakan dalam KUHP pada Cybercrime antara lain:
1. KUHP ( Kitab Undang-Undang Hukum Pidana )
Pasal 362 KUHP Tentang pencurian ( Kasus carding )
Pasal 378 KUHP tentang Penipuan ( Penipuan melalui website seolah-olah
menjual barang)
Pasal 311 KUHP Pencemaran nama Baik ( memalui media internet dg
mengirim email kpd Korban maupun teman-teman korban)
Pasal 303 KUHP Perjudian (permainan judi online)
Pasal 282 KUHP Pornografi ( Penyebaran pornografi melalui media internet).
Pasal 282 dan 311 KUHP ( tentang kasus Penyebaran foto atau film pribadi
seseorang yang vulgar di Internet).
Pasal 378 dan 362 (Tentang kasus Carding karena pelaku melakukan penipuan
seolah-olah ingin membayar, dg kartu kredit hasil curian )
2. Undang-Undang No.19 Thn 2002 Ttg Hak Cipta, Khususnya ttg Program
Komputer atau software
3. Undang-Undang No.36 Thn 1999 ttg Telekomukasi, ( penyalahgunaan Internet yg
menggangu ketertiban umum atau pribadi).
4. Undang-undang No.25 Thn 2003 Ttg Perubahan atas Undang-Undang No.15 Thn
2002 TTg Pencucian Uang.
5. Undang-Undang No.15 thn 2003 Ttg Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

5. Kesimpulan dan Saran
Kesimpulan yang diperoleh dari pembahasan terhadap 3 masalah pokok ini adalah :
1) Opini umum yang terbentuk bagi para pemakai jasa internet adalah bahwa cybercrime merupakan perbuatan yang merugikan. Para korban menganggap atau memberi stigma bahwa pelaku cybercrime adalah penjahat. Modus operandi cybercrime sangat beragam dan terus berkembang sejalan dengan perkembangan teknologi, tetapi jika diperhatikan lebih seksama akan terlihat bahwa banyak di antara kegiatan-kegiatan tersebut memiliki sifat yang sama dengan kejahatan-kejahatan konvensional. Perbedaan utamanya adalah bahwa cybercrime melibatkan komputer dalam pelaksanaannya. Kejahatankejahatan yang berkaitan dengan kerahasiaan, integritas dan keberadaan data dan sistem komputer perlu mendapat perhatian khusus, sebab kejahatan-kejahatan ini memiliki karakter yang berbeda dari kejahatan-kejahatan konvensional.
2) Sistem perundang-undangan di Indonesia belum mengatur secara khusus mengenai kejahatan komputer melalui media internet. Beberapa peraturan yang ada baik yang terdapat di dalam KUHP maupun di luar KUHP untuk sementara dapat diterapkan terhadap beberapa kejahatan, tetapi ada juga kejahatan yang tidak dapat diantisipasi oleh undang-undang yang saat ini berlaku.
3) Hambatan-hambatan yang ditemukan dalam upaya melakukan penyidikan
terhadap cybercrime antara lain berkaitan dengan masalah perangkat hukum, kemampuan penyidik, alat bukti, dan fasilitas komputer forensik. Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi hambatan yang ditemukan di dalam melakukan penyidikan terhadap cybercrime antara lain berupa penyempurnaan
perangkat hukum, mendidik para penyidik, membangun fasilitas forensic computing, meningkatkan upaya penyidikan dan kerja sama internasional, serta melakukan upaya penanggulangan pencegahan.

Beberapa hal yang dapat dijadikan sebagai saran sehubungan dengan hasil
penelitian terhadap cybercrime adalah sebagai berikut :
1) Kualifikasi perbuatan yang berkaitan dengan cybercrime harus dibuat secara jelas agar tercipta kepastian hukum bagi masyarakat khususnya pengguna jasa internet.
2) Perlu hukum acara khusus yang dapat mengatur seperti misalnya berkaitan dengan jenis-jenis alat bukti yang sah dalam kasus cybercrime, pemberian wewenang khusus kepada penyidik dalam melakukan beberapa tindakan yang diperlukan dalam rangka penyidikan kasus cybercrime, dan lain-lain.
3) Spesialisasi terhadap aparat penyidik maupun penuntut umum dapat dipertimbangkan sebagai salah satu cara untuk melaksanakan penegakan hokum terhadap cybercrime


DAFTAR PUSTAKA

Lawrence ,Lessig. 1999. "Code And Other
Laws of Cyberspace," Basic Books,
Unites States
Pressman. 2002. Keamanan Komputer. Elex
Media Komputindo, Jakarta.
Rahardjo, Budi. 2004. “Panduan Keamanan
Sistem Informasi Berbasis Internet,”
http://budi.insan.co.id.
Raymond , Eric. 2003. The New Hackers
Dictionary , New York.

Kamis, 12 Maret 2009

cara membuat stopwatch

Cara membuat stopwatch :

Item yang dibutuhkan adalah :

- Command1 sebagai “MULAI”
- Command2 sebagai “PAUSE”
- Command3 sebagai “”ATUR ULANG”
- 1 Buah timer dengan interval 10, left 960, top 840



Dengan Listing Program :
Dim TotalTenthDetik, TotalDetik, TenthDetik, Detik, _
Menit, jam As Integer
Dim jam1 As String



Private Sub Command1_Click()
'inisialisasi total sepersepuluh detik
TotalTenthDetik = -1
'Aktifkan timer
Timer1.Enabled = True

End Sub


Private Sub Command2_Click()
'memutar atau menghentikan timer kembali
Timer1.Enabled = Not Timer1.Enabled

End Sub

Private Sub Command3_Click()
Text1.Text = ""
Text1.SetFocus

End Sub

Private Sub Timer1_Timer()
TotalTenthDetik = TotalTenthDetik + 1
TenthDetik = TotalTenthDetik Mod 10
TotalDetik = Int(TotalTenthDetik / 10)
Detik = TotalDetik Mod 60
If Len(Detik) = 1 Then
Detik = "0" & Detik
End If

Menit = Int(TotalDetik / 60) Mod 100
If Len(Menit) = 1 Then
Menit = "0" & Menit
End If
jam = Int(TotalDetik / 3600)
If jam < 9 Then
jam1 = "0" & jam
End If

Text1 = jam1 & ":" & Menit & ":" & Detik & ":" _
& TenthMenit & ""

End Sub

Senin, 02 Maret 2009

"DEWAN MENGGONGGONG, JANJI PUN BERLALU"

"DEWAN MENGGONGGONG, JANJI PUN BERLALU"
Ungkapan inilah memang yang paling pantas dan paling berharga bagi para dewan yang sedang menjunjung tinggi - tinnginya pengaruh mereka dalam misi politik mereka. Dengan iming - iming sumpah serapahnya,para dewan ini mengumbar semua janji yang disodorkannya pada masyarakat. Sungguh hina cara yang mereka lakukan, mengapa tidak? mereka tidk pernah memikirkan susahnya perekonomian negeri ini, mereka terlalu dalam masuk pada partainya. Sungguh sangat tragis kejadian yang dapat berlangsung dlam beberapa tahu ini. Seruan bahkan seluruh


to be continued......

Minggu, 08 Februari 2009

?---------------------------------?

Organisasi.......???????

Organisasi merupakan suatu wadah yang terlingkup dalam keadaan yang begitu mendukung. Dalam peranannya organisasi memiliki pengaruh yang sangatlah penting bagi para anggotanya. Dalam suatu organisasi pemimpin organisasi harus dapat mengendalikan seluruh bagian yang terbentuk dalam orgasisasi tersebut. satu sama lain haruslah menjadi suatu bagian yang utuh tak boleh saling menjatuhkan. Pemimpin juga harus memiliki daya pemikat dan pengaruh bagi anggotanya. Organisasi itu sangat indah jika antara pemimpin dengan anggota dapat bekerja dengan baik.
Tak pandang bulu terhadap siapa pun bagi yang melanggar kesepakatan tersebut. Tapi yang menjadi pertanyaan saat ini, apakah jika pemimpin yang melanggar tersebut wajib untuk kita jatuhi sanksi?pastinya tentu, tapi para pemimpin akan berkelak jika ia akan ijatuhi sanksi. Hal inilah yang yang akan membuat suasana dalam organisasi semakin ruwet dan tak terkendali. Jika difikir lebih mendalam bagi suatu organisasi dalam lingungan kampus, pemimpin wajib dan harus turut serta untuk merangkul semua lapisan anggotanya. Bukan berarti dalam hal ini mengajak para anggotanya untuk berdemonstrasi untuk menuntut hal - hal yang sangat tidak masuk akal, boleh melakukan deonstrasi, tapi apakah yang menjadi bahan demonstrasi tersebut masuk akal dan memiliki nilai positif bagi yang melakukan demostrasi???
Peran staf pengajar jugalah sangat berkaitan untuk mendorong mahasiswa ikut serta aktif dalamlingkungan kampus, tapi apakah dengan melakukan demo para staf juga terlibt dalam melkukan tindakan ini??Barang tentu tidak akan mungkin, karena seorang pengajar memiliki pengalaman dan memiliki pemikiran yang begitu akurat. Dengan demikian seluruh aktifitas dalam organisasi perkuliahan pun akan tercipta secara dinamis dan tenang.
Pertanyaan kita kali ini mungkin akan membahahas sedikit mengenai "Latihan Dasar Kepemimpinan" penting atu tidak??? Dalam hal cara mendidik dan pendidikan emosional, spiritual, inteligent sangatlah dibutuhkan dalam mendukung kepribadian seseorang yang begitu tegar dan tidak mudah putus asa, TAPI apakah jika Latihan tersebut hanya "unsur Perkenalan secara tradisi tahunan" dapat mendidik??Pastinya tidak, mengapa? Karena Latihan Kepemimpinan merupakan unsur dari pelatihan jiwa dan mental, jika Pelatihan tersebut dinodai dengan unsur Perpeloncoan dapat dikatakan Latihan juga?pastinya tidak. Karena sistem "unsur perkenalan secara tradisi tahunan" akan mendarah daging terhadap tahun - tahun berikutnya, maka dari itu setiap Pelatihan haruslah memiliki knsep yang sangat begitu tersusun rapih agar tidak menimblkan kesan "SENIORITAS" terhadap tahun berikutnya. Dan diharapkan konsepacara tersebut tidakmelenceng satu baris pun jika dilaksanakan.

Kamis, 29 Januari 2009

Ass...
Pak Nixon makacieh ya atas nilai'y.......

Jumat, 23 Januari 2009

Titip SalamKu padamu Kasih


Kini.....
setelah tergenang segala rindu padamu
kini kuserahkan semuanya padamu Tuhan.....

Sungguh aku ingin ia yang menjadi persinggahanku,
Sungguh aku ingin ia yang menjadi segala untukku,
dan sungguh aku ingin ia yang menjadi bagian dalam diriku selamanya,

7purnama telah kita lewati,
bnyak rintangan yang akan kita hadapi,
sungguh tak kusesali mencintaimu,
sungguh aku rela jika kau disampingku untuk selamanya,

Terima kasih cinta....
kau yang telah menjadi hidupku telah menjadi bahagiaku....
kini dan selamanya akan kujaga cinta itu,
tak pernah kupadamkan lilin yang menyala itu,
walaupun angin dan air kan meruntuhkan segalanya.....


Ya Allah....
kau yang menjadi harapan dan doaku,
terimalah sujudku,
untuk memintanya ia berada disampingku selamanya,
jangan kau dinginkan hatinya, seperti sakura yang ditutupi salju,
hangatkan cintanya setiap saat, seperti mawar sedang merobak kesempurnaannya...


Untukmu yang tercinta.....
Kuhadiahkan segalanya.....

Kematangan Mental Bangsa Indonesia

Dalam kehidupannya bangsa Indonesia merupakan bangsa yang kaya akan segala sumber daya, baik sumber daya manusia, alam, dll. Tetapi dalam peranannya bansa Indonesia memiliki pemikiran yang sempit dalam hal dunia pemberdayaan dan pendidikan. Hal ini terbukti dengan banyaknya kemiskinan dan pendidikan yang dianggap masih sangat kurang mendukung dalam kehidupan saat ini. Tak layak jika setiap anak Indonesia menjadi budak dari segala penindasan. Kita patut bersedih dengan kondisi saat ini, karena Indonesia merupakan bangsa Yang Makmur dan Memiliki kekayaan dalam setiap lapisan. Unsur - unsur ini lah yang seharusnya menjadikan bangsa Indonesia sebagai landasan dari berbagai negara, tetapi malah sebaliknya Indonesia dijadikan budak dari seluruhnya, mulai dari perekonomian, pendidikan, dll. Hal inilah yang menjadikan mental bangsa Indonesia menjadi merasa ditindas dan ditekan. Pemerintah juga tidak dapat bergerak secara utuh, dalam pemberdayaannya. Tingkat kemiskinan menjadikan seluruh bangsa Indonesia terkekang dalam segala bidang. Tak jarang banyak terjadinya peristiwa tragis yang menghendaki kemiskinan segera diberantas, contohnya adalah peristiwa "TRISAKTI" tahun 1998 yang merenggut beberapa nyawa mahasiswa, karena mereka ingin bebas dari kemiskinan dan penghinaan. Ingin kesejahteraan dan kehidupan yang layak. Pemerintah terlalu arogan dan bertindak semena - mena terhadap bangsa ini.
Memang bangsa Indonesia telah terlepas dari penjajahan bangsa yang tidak memiliki peradaban kemanusiaan, tetapi kini bangsa Indonesia dijajah oleh Negaranya sendiri Yaitu Indonesia. Sungguh memilkuan kejadian ini, Pemerintah memiliki mental yang "CACAT" dan "BUTA". Pemerintah seakan - akan menganggap kami ini mati, dan tiada berdaya. Pemerintah seolah tak menganggap kami satu, mereka menjadikan kami sebagai batu.
Kematangan mental pun dipertanyakan saat ini, apakah dahulu pemerintah, pejabat, kepala pemerintahan mengenyam pendidikan dengan hanya membayar uang lalu lulus begitu saja? atau mereka hanya membeli ijazah lalu memimpin negara ini?
percuma saja lulus dengan predikat tertinggi, tetapi tidak memiliki "AKAL", "MENTAL", "PEMAHAMAN". Percuma saja.......
"Lebih baik tidak usah menjadikan kepalamu sebagai keserakahan, tetapi lebih baik kepalamu kau jadikan sebagai bagian dari rakyat." mungkin itulah ungkapan yang bisa dijadikan sebagai rasa berduka yang mendalam bagi para pemimnpin yang tidak memiliki OTAK dalam berperan.

Rabu, 21 Januari 2009

SIMNAS dibentuk oleh BUMN IT yang akan mengelola semua kebutuhan pengolahan data Negara

Sistem informasi merupakan salah satu akses menuju suatu teknologi yang sngat penting dalam kehidupan sehari - hari.perlunya dikelola Sistem Informasi adalah untuk mengirimkan data -data yang penting bagi setiap para pengelolanya.
Data merupakan suatu informasi yang telah diproses untuk menjadi suatu acuan bagi penerimanya. Pemahaman mengenai dibentuknya BUMN IT adalah sangat bermanfaat sekali, karena seseorang yang berasal dari latar belakang memiliki pemahaman yang sangat luas sekali, karena mereka memahami arti sebuah data dan cara untuk pengolahannya.
BUMN IT berfungsi untuk :
- Menyaring data sesuai dengan kebutuhan negara
- Mengolah informasi untuk dikirim untuk penggunanya
- Memberikan informasi yag benar - benar kompleks kepada penggunanya.
dari sini jika BUMN IT dapat berperan sesuai dengan fungsinya,maka lnbaga yang dikelola tersebut dapat berhasil disegala bidang dengan lingkup informasi/

Senin, 19 Januari 2009

Argumen Tentang SI NAS

1. Pengertian Sistem Informasi Nasional
Sistem Informasi Nasional merupakan suatu sistem yang dapat melakukan atau menyimpan data-data masyarakat suatu bangsa dan negara yang terdiri dari nama dan alamat, atau bisa juga ditambahkan berupa tindakan-tindakan kriminal dan prestasi-prestasi yang pernah diraih.

2. Penilaian Tentang Sistem Informasi Nasional Saat Ini
Menurut saya sistem informasi nasional saat ini sangatlah kurang baik pada saat ini karena tidak sesuai dengan apa yang saya harapkan dan inginkan. Saya menginginkan sistem informasi nasional menggunakan teknologi komputer, jadi menggunakan metode data transfer.

3. Harapan Tentang Sistem Informasi Nasional Dalam 3 Tahun Kedepan
Saya menginginkan agar Indonesia mengikuti apa yang saya katakan di atas. Adapun tahapan-tahapan yang perlu dilakukan :
Tahap 1 : Diperlukan waktu kurang lebih 2 tahun. Hal ini digunakan untuk mengadakan peralatan komputer di setiap lembaga. Kalo masalah jaringan saya hanya menyarankan menggunakan jaringan yang sudah ada, seperti Speedy, FastNet, dll… Proses itu dilakukan juga untuk menghubungkan seluruh kelurahan dengan walikota dan walikota dengan gubernur.
Tahap 2 : Tahap 2 pastinya tinggal 1 tahun. Waktu ini digunakan untuk menghubungkan seluruh jaringan daerah (gubernur) ke suatu pusat lembaga yang akan mengelola data tersebut.

4. Upaya Yang Diperlukan
Untuk mencapai Sistem Informasi Nasional seperti yang saya harapkan diperlukan beberapa upaya, diantaranya :
1. Dana / Biaya
2. SDM (Sumber Daya Manusia)
3. Lembaga

Jumat, 16 Januari 2009

Source Code Untuk Membuat RichTextBox versi WindowsMediaPlayer

Option Explicit

'Deklarasi fungsi API
Private Declare Function SendMessage _
Lib "user32" Alias "SendMessageA" ( _
ByVal hwnd As Long, ByVal wMsg As Long, _
ByVal wParam As Long, lParam As Any) As Long

Private Declare Function sndPlaySound Lib "winmm.dll" _
Alias "sndPlaySoundA" (ByVal lpszSoundName As String, _
ByVal uFlags As Long) As Long

Private Const SND_SYNC = &H0
Private Const SND_ASYNC = &H1

Dim suara As String
Dim Teks As String
Dim i As Integer
Dim digit As Integer
Dim x!

Private Sub cmdBold_Click()
With Me.rtbEditor
If Not .SelBold Then
.SelBold = True
Else
.SelBold = False
End If
End With

suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub cmdBuka_Click()
With Me.cdlEditor
.DialogTitle = "Buka File"
.CancelError = True
.FileName = ""

.Filter = "Rich Tect Format (*.rtf)" & _
"|*.rtf|Word Document (*.doc)" & _
"|*.doc|Text Document (*.txt)" & _
"|*.txt|semua File (.)|*.*"

On Error Resume Next
.ShowOpen

On Error GoTo 0
If .FileName = "" Then
Exit Sub
Else
Me.rtbEditor.FileName = .FileName
End If
End With

suara = App.Path & "\MASUKAJA.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub cmdExit_Click()
Timer1.Interval = 1
Trans = 255
SetTrans Me.hwnd, Trans

suara = App.Path & "\KELUAR.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub cmdFont_Click()
With Me.cdlEditor
.Flags = &H3 Or &H100 Or &H1
.FontBold = Me.rtbEditor.SelBold
.FontItalic = Me.rtbEditor.SelItalic
.FontUnderline = _
.FontName = Me.rtbEditor.SelFontName
.FontSize = Me.rtbEditor.SelFontSize
.ShowFont
Me.rtbEditor.SelBold = .FontBold
Me.rtbEditor.SelItalic = .FontItalic
Me.rtbEditor.SelUnderline = _
.FontUnderline
Me.rtbEditor.SelColor = .Color
Me.rtbEditor.SelFontSize = .FontSize
Me.rtbEditor.SelFontName = .FontName
End With

suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC


End Sub

Private Sub cmdGambar_Click(Index As Integer)
Dim pic As StdPicture
With Me.cdlEditor
.DialogTitle = "Buka File"
.CancelError = True
.FileName = ""
.Filter = "Gambar JPG (*.jpg)" & _
"|*.jpg|Gambar Bmp (*.bmp)" & _
"|*.bmp"

On Error Resume Next
.ShowOpen

On Error GoTo 0
If .FileName = "" Then
Exit Sub
Else
Set pic = LoadPicture(.FileName)
Clipboard.Clear
Clipboard.SetData pic
SendMessage rtbEditor.hwnd, _
&H302, 0, 0
rtbEditor.SelText = vbCrLf
End If
End With


suara = App.Path & "\cached_hypergem_creation.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC
End Sub


Private Sub cmdItalic_Click()
With Me.rtbEditor
If Not .SelItalic Then
.SelItalic = True
Else
.SelItalic = False
End If
End With

suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub cmdKanan_Click()
Me.rtbEditor.SelAlignment = rtfRight
suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub


Private Sub cmdKiri_Click()
Me.rtbEditor.SelAlignment = rtfLeft
suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC
End Sub

Private Sub cmdSimpan_Click()
With Me.cdlEditor
.DialogTitle = "Simpan File"
.CancelError = True
.FileName = ""

.Filter = "Rich Tect Format (*.rtf)" & _
"|*.rtf"

On Error Resume Next
.ShowSave

On Error GoTo 0
If .FileName = "" Then
Exit Sub
Else

On Error Resume Next
Me.rtbEditor.SaveFile .FileName
End If
End With

suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub cmdTengah_Click()
Me.rtbEditor.SelAlignment = rtfCenter
suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC
End Sub

Private Sub cmdUnderline_Click()
With Me.rtbEditor
If Not .SelUnderline Then
.SelUnderline = True
Else
.SelUnderline = False
End If
End With

suara = App.Path & "\cached_multishot.wav"
sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub Form_Load()
Dim kanvas, half, Font, clr, bgr
Dim TxtAnimasi, pos, scl, xf
Set kanvas = DAVCW.MeterLibrary


Set half = kanvas.DANumber(0.5)
Set clr = kanvas.ColorHslAnim(kanvas.Mul _
(kanvas.LocalTime, _
kanvas.DANumber(0.345)), half, half)

Set Font = kanvas.Font("comic sans ms", 9, clr)
Set TxtAnimasi = kanvas.StringImage _
("SELAMAT DATANG DI APLIKASI SEDERHANA INI", Font)

Set pos = kanvas.Mul(kanvas.Sin(kanvas.LocalTime), _
kanvas.DANumber(0.02))
Set scl = kanvas.Add(kanvas.DANumber(2), _
kanvas.Abs(kanvas.Mul(kanvas.Sin _
(kanvas.LocalTime), kanvas.DANumber(3))))

Set xf = kanvas.Compose2(kanvas.Translate2Anim _
(kanvas.DANumber(0), pos), _
kanvas.Scale2UniformAnim(scl))

Set TxtAnimasi = TxtAnimasi.Transform(xf)

Set bgr = kanvas.Rotate3RateDegrees _
(kanvas.Vector3(1, 1, 1), 45) _
.ParallelTransform2
Set TxtAnimasi = TxtAnimasi.Transform(bgr)

DAVCW.BackgroundImage = _
kanvas.SolidColorImage(kanvas.Blue)

DAVCW.Image = TxtAnimasi
DAVCW.Start
suara = App.Path & "\cached_electro_start.wav"

sndPlaySound suara, SND_ASYNC

End Sub

Private Sub Timer1_Timer()
If Trans <> 0 Then
Trans = Trans - 1
End If

SetTrans Me.hwnd, Trans
If Trans = 0 Then
Me.Enabled = True
Unload Me
End If
End Sub

Pembahasan Soal UTS

2. Tentang Open System
b. Open system membuat user semakin nyaman
Karena open system dapat dipakai oleh berbagai platform, sehingga user dapat menggunakan system operasi apapun. Dengan demikian tidak harus terkait oleh satu platform saja yang dapat menyusahkan user.

4. Tentang Freeware
d. Freeware meningkatkan kompetisi antar vendor aplikasi
Dengan adanya freeware maka banyak aplikasi-aplikasi baru yang tercipta. Oleh sebab itu, banyak para vendor bersaing untuk menciptakan suatu aplikasi baru secara freeware untuk menarik minat konsumen sehingga konsumen memakai aplikasi yang dibuatnya.

6. Hal-Hal yang mendorong kematian System Perangkat Lunak :
d. gagal mengejar kemampuan pesaing
Dalam hal ini, suatu System Perangkat Lunak harus dapat mengejar kemampuan pesaing karena bila sistem perangkat lunak tersebut akan mati. Hal ini disebabkan oleh perkembangan teknologi yang pesat, sehingga para vendor harus dapat mengupdate system perangkat lunak yang dibuatnya sesuai dengan yang diinginkan user dan mengembangkan perangkat lunak tersebut agar dapat bersaing dengan vendor yang lain.

8. Profesi IT masa depan :
b. Semua orang tanpa latar belakang IT dapat menjadi professional IT
Zaman sekarang ini, ilmu IT dapat dipelajari oleh semua orang, baik yang melalui lembaga formal ataupun informal bahkan adapula yand belajar secara otodidak. Hal ini tidak dapat diungkiri lagi, karena dengan perkembangan teknologi, informasipun dapat diperoeh dengan mudah. Oleh sebab itu, semua orang tanpa latar belakang IT dapat menjadi profesional IT. Apalagi dengan didorong oleh prospek masa depan yang cerah, maka tidak ada kata tidak mungkin bila orang tanpa latar belakang IT menjadi profesional IT.

10. Tentang Kejahatan berbasis WEB
a. berkembang karena teknologi internet dan komunikai data
Perkembangan teknologi internet dan komunikasi data dapat menimbulkan kejahatan WEB. Walaupun pencegahan dan penanganan kejahatan serta kode etik telah diciptakan tapi hal ini tetap dapat terjadi. Tanpa adanya kesadaran sang pelaku, apalagi didorong oleh akses tanpa batas dan keamanan server yang kurang memadai memudahkan sang pelaku melakukan tindak kejahatan untuk meraih keuntungan untuk dirinya.
- Diakhir abad ke-20 perkembangan IT sangat pesat. Hal ini didorong oleh beberapa macam faktor, yaitu adanya percepatan dalam IPTEK. Dimulai dari adanya komputer generasi pertama yang masih menggunakan tabung hampa yang cepat panas dan tidak efisien hingga terciptanya komputer generasi kedua yang menggunakan resistor, lalu dilanjutkan dengan komputer generasi ketiga yang sudah menggunakan IC hingga adanya komputer generasi keempat. Adanya komputer yang semakin berkembang itu adalah konkrit dari dampak dari percepatan dalam IPTEK sehingga perkembangan IT pun menjadi sangat pesat. Arus informasi pun menjadi lebih cepat dan banyak sehingga menyebabkan timbulnya transformasi data menjadi informasi. Data-data atau fakta-fakata yang ada pun diolah untuk dijadikan informasi semakin efisien dan efektif. Data tersebut biasanya dan lebih banyak diolah dengan menggunakan komputer yang pada akhirnya menyebabkan perkembangan IT pun sangat pesat. Data yang di dapat dari hasil observasi dan lain-lain di olah sedemikian rupa sehingga menjadi sesuatu yang sangat berguna terutama untuk informasi. Dengan informasi tersebut kita dapat mengevaluasi segala kesalahan-kesalahan yang di buat dalam pengambilan keputusan.

- Dengan perkembangan tren IT saat ini tentunya semakin banyak para peminat IT untuk bekerja disebuah perusahaan apalagi dengan gaji yang menggiurkan, tentunya dengan hal tersebut akan membuat orang banyak untuk menjadi specialist IT. Tren IT yang terjadi dimasa depan bisa kita lihat mulai dari para versatilis yang lebih dominan dibandingkan spesialis IT. Orang-orang yang terbilang bukan dari orang IT dengan mudahnya mempelajari komputer tanpa harus menjadi spesialis IT. Arus informasi yang semakin pesat dan tak tertahan membuat para versatilis menjadi lebih mudah dan nyaman dengan menggunakan Internet. Dengan menggunakan Internet, mereka bisa mempelajari semuanya karena perusahaan-perusahaan IT pun banyak yang mengeluarkan produknya secara opensource maupun opensystem. Dengan demikian orang-orang tersebut dapat mempelajarinya sendiri tanpa harus menjadi seorang IT dan bisa mengembangkan diri mereka sehingga dapat mengalahkan orang IT atau spesialis IT sekalipun.

- Menurut pendapat saya Sertifikasi yang ada di LSP Telematika itu mempunyai dampak buruknya juga.Dampak Buruk yang terjadi yaitu Menurunnya tingkat kepercayaan pada ijazah Sarjana Komputer, kenapa?karena saat jika orang tersebut mempunyai title Sarjana komputer tetapi tidak mampu untuk melakukan suatu tugas/project sedangkan orang yang satu lagi tidak memiliki ijazah sarjana tetapi mempunyai kredibilitas yang tinggi dan mempunyai sertifikasi LSP Telematika, maka hal ini akan membuat para sarjana muda komputer tidak dipercaya lagi oleh banyak perusahaan.

- Pembajakan memang hal yang negatif, tidak bisa dipungkiri lagi bahwasanya selama ini hampir semua program dirumah kita menggunakan Aplikasi bajakan, namun pembajakan software mungkin harus di toleransi untuk beberapa apliksi tertentu, Hal ini perlu dilakukan mengingat atas dasar kepentingan tertentu seperti dalam hal pendidikan yang diantaranya untuk pelajar dan mahasiswa yang rata-rata memiliki dana yang begitu minim, tentunya tidak mampu untuk membeli aplikasi yang asli dan akhirnya membeli aplikasi bajakan tersebut. Aplikasi suatu software Bajakan juga mudah di dapatkan tetapi juga di jual dengan harga yang realtif murah sehingga semua kalangan mampu untuk membelinya. Karena faktor itulah saya mengemukakan pendapat itu.

- Mungkin suatu ancaman apabila suatu lulusan perguruan tinggi mempunyai title tetapi tidak sesuai dengan kompetensi,hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu karena suatu perubahan di dunia IT yang sangat cepat mungkin banyak kalangan yang tidak mampu terus mengikutinya sehingga pembelajaran akan hal IT tidak sesuai dengan kondisi yang ada.Faktor kedua mungkin hal ini yang membuat sarjana computer banyak menganggur dikarenakan tidak siap untuk terjun langsung ke dunia kerja sesungguhnya,mereka merasa minder atas apa yang selama ini mereka pelajari.,jadi jelas ada kaitannya kedua faktor tersebut.

Blue Print Sistem Informasi (aplikasi) e-Government




· 1. Dari berbagai sektor pembangunan nasional, pengembangan Teknologi Informasi Pemerintah, khususnya e-government merupakan salah satu sektor yang terus berjalan dengan landasan hukum dan standarisasi teknis yang sangat minim. Bahkan terkesan pengembangan Sistem Informasi e-government dibiarkan mencari bentuk sesuai dengan kemampuan pengelolanya.

· 2. Dari berbagai sektor pembangunan nasional, pengembangan Teknologi Informasi Pemerintah, khususnya e-government merupakan salah satu sektor yang terus berjalan dengan landasan hukum dan standarisasi teknis yang sangat minim. Bahkan terkesan pengembangan Sistem Informasi e-government dibiarkan mencari bentuk sesuai dengan kemampuan pengelolanya.Kebebasan berimprovisasi dalam pengembangan e-government berbalut otonomi daerah, serta belum adanya regulasi yang mengatur standard pengembangan e-government secara nasional menyebabkan setiap lembaga pemerintah, baik pusat maupun daerah mengembangkan e-government hanya untuk kepentingan sektor masing-masing.Kepedulian untuk mendukung atau meminta dukungan dari lembaga pemerintah lain yang secara logis menjadi kunci utama atau pendukung operasionalisasi e-government lintas sektoral sulit diwujudkan karena regulasi, job description antar lembaga pemerintah hingga kemauan para pengelolanya belum terbangun secara matang. Hasilnya, saat ini telah terbangun pulau-pulau informasi pada berbagai level.Pulau-pulau informasi tersebut pada akhirnya akan melahirkan biaya tinggi ketika kesadaran untuk melakukan integrasi e-government harus diwujudkan. Biaya yang semestinya tidak diperlukan bila regulasi dan kesadaran yang mewajibkan setiap pengembangan aplikasi e-government baru untuk menyesuaikan dan mengintegrasikan dengan berbagai aplikasi yang sudah ada sebelumnya, sudah terbentuk.

Domain e-government

Dalam pengembangan e-government nasional, pada dasarnya kebijakan integrasi aplikasi dan database berarti membangun saling keterkaitan fungsional sesuai tugas pokok dan fungsi kelembagaan. Database yang dihasilkan oleh lembaga yang satu mempengaruhi database lembaga lain. Informasi yang dihasilkan oleh lembaga pemerintah yang satu dapat, bahkan harus menjadi data bagi aplikasi e-government yang dioperasikan oleh lembaga pemerintah yang lain.

Dengan konsistensi kerjasama lintas lembaga pemerintah dalam operasional dan sikronisasi database e-government, sangat diyakini bahwa duplikasi data dan validitas data dapat dihindari. Sebagai contoh, lembaga pemerintah yang berwenang mengeluarkan data kependudukan hanya dinas kependudukan. Sistem Informasi Kesehatan yang dioperasikan oleh Dinas kesehatan harus mengacu pada produk Sistem Informasi kependudukanpada dinas kependudukan. Begitu juga Dinas kesejahteraan rakyat, dinas pendidikan, dan lain-lain.

Intinya, komponen yang menyangkut data manusia/personil harus mengacu data yang dihasilkan Sistem Informasi Kependudukan. Bukannya melakukan entry sendiri, yang berdampak jumlah penduduk yang dihasilkan antar dinas akan berbeda. Dengan demikian, database kependudukan merupakan satu domain tersendiri. Database kependudukan dihasilkan oleh Sistem Informasi Kependudukan.

Semua lembaga pemerintah non kependudukan harus menempatkan diri sebagai pengembang Sub Sistem Informasi sektoral, yang secara teknis melengkapi data kependudukan dengan atribut-atribut sektoral. Dinas/Departemen Kesehatan melengkapi dengan atribut-atribut kesehatan (seperti rekam medik), Dinas/Departemen Pendidikan melengkapi data penduduk dengan atribut-atribut pendidikan, dinas/departemen lain melengkapi dengan atribut-atribut ketenagakerjaan, pajak-pajak, inventory, dan lain-lain. Dengan demikian konsistensi Single Identity Number mungkin diwujudkan. Nomor Induk Kependudukan (NIK) merupakan primary key, dan nomor-nomor identitas lain yang bersifat sektoral merupakan secondary key.

Domain berikutnya adalah Domain Keuangan. Keuangan merupakan satu domain mandiri, meski pada beberapa sektor memiliki keterkaitan dengan komponen lain, seperti komponen kependudukan, inventaris (properties) dan geographical. Saat ini masih terdapat perbedaan kode berbasis keuangan, diantaranya Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) bagi obyek human (manusia) dan nomor inventaris bagi barang bergerak/tidak bergerak (aset). Sementara dalam sistem penganggaran, dikenal dengan nomor rekening. Memang secara teknis masing-masing nomor memiliki fungsi yang berbeda, namun basis dasar aktifitas ini adalah nominal value.

Sistem Informasi Keuangan merupakan hulu dengan hilir bercabang pada banyak sektor, seperti pendapatan daerah, aset, pajak dan retribusi, dan lain-lain. Dalam beberapa sektor, domain keuangan memiliki interelasi kuat dengan database lain, sehingga tidak menutup kemungkinan pada beberapa sektor, seperti perpajakan, juga menjadi sub Sistem Informasi dari kependudukan dan penggajian yang menjadi sub sub Sistem Informasi kepegawaian. Namun kenyataannya, memang tidak semua komponen berbasis keuangan dapat dirujukkan dengan domain kependudukan, seperti sub Sistem Informasi aset.

Domain ketiga adalah Domain Potensi. Domain ini merujuk pada wilayah yang berhubungan dengan resources non keuangan dan human resources, seperti produk komoditas pertanian, peternakan, landmark (sungai, gunung, hutan, dan lain-lain), dan sebagainya. Masing-masing resources memiliki kode yang semestinya distandarisasi, sehingga dalam manajemen potensi dapat diintegrasikan. Misalnya, produk Sistem Informasi Potensi Daerah dapat disinergikan dengan Sistem Informasi Geografis (SIG). Produk komoditas dapat dipetakan dalam areal tertentu melalui peta digital, dan lain-lain.

Sistem Informasi Potensi ini dirujuk oleh berbagai sub Sistem Informasi, antara lain: Sistem Informasi Pertanian dan kehutanan, Sistem Informasi Geografis, Sistem Informasi Pertanahan, Sistem Informasi Kelautan, dan lain-lain. Dengan demikian, setiap pengembang aplikasi mesti merujuk dan mengambil data yang diproduksi oleh Sistem Informasi Potensi.

Standarisasi teknis dan interoperabilitas menjadi syarat mutlak supaya antar Sistem Informasi maupun antar sub Sistem Informasi dapat saling berkomunikasi antar domain, maupun internal domain.

Dari uraian di atas, kita dapat memfokuskan pengembangan dan mengatur keterkaitan tugas pokok dan fungsi lem pemerintah yang satu dengan lembaga pemerintah yang lain. Dalam prakteknya, saling keterkaitan database e-government akan melahirkan saling ketergantungan dan saling mendukung antar tugas pokok dan fungsi lembaga pemerintah.

Dengan melakukan penataan yang tepat dalam setiap pengembangan e-government melalui pola di atas, step by step pengembangan aplikasi e-government dapat dilakukan. Misalnya, aplikasi kesehatan tidak seharusnya dibangun apabila sub aplikasi kesehatan, seperti aplikasi puskesmas, RSUD, apotik, dan lain-lain belum ada. Aplikasi penggajian baru dapat dibangun setelah aplikasi kepegawaian telah berjalan dengan baik. Aplikasi ketenagakerjaan belum saatnya dibangun bila database kependudukan belum ada, dan lain-lain.

Standarisasi dan regulasi yang mengatur inter-relasi dan integrasi database e-government sudah seharusnya diprioritaskan untuk disusun, karena tanpa adanya ketegasan pemerintah untuk mengatur tata integrasi database nasional, integrasi database nasional sulit diwujudkan. Dan regulasi interelasi dan integrasi database tidak berarti intervensi terhadap otonomi daerah. Namun justru mengarahkan otonomi daerah pada kesatuan nasional, melalui e-government.

Kampanye kepedulian pada data

ANDA pernah kesulitan mendapatkan sambungan telepon ke rumah? Atau frustrasi karena nyaris selalu gagal mengakses jaringan internet? Jangan khawatir, Anda tak sendiri. Ada banyak warga masyarakat lain yang punya pengalaman serupa. Asal-muasal penyebab masalah itu adalah lambatnya perkembangan telematika di Indonesia. Telematika kurang-lebih bisa diartikan sebagai gabungan segala hal mengenai telekomunikasi, multimedia, dan informatika.

Seperti diketahui, maju-tidaknya telematika sebuah negara bisa diukur dari beberapa indikator, misalnya infrastruktur telekomunikasi, penetrasi sambungan telepon, jumlah pelanggan atau pemakai telepon seluler, angka pemakai internet, dan frekuensi penggunaannya.

Dalam soal itu, Indonesia memang tergolong ketinggalan. Infrastruktur telekomunikasi, umpamanya, belum menjangkau seluruh wilayah sehingga total sambungan telepon terpasang (installed line) baru mencapai sekitar 7,5 juta atau kurang dari tiga persen dari populasi penduduk. Padahal, Indonesia sudah mempunyai satelit komunikasi sendiri.

Pelanggan internet tercatat kurang dari 600 ribu, dengan jumlah pengguna diperkirakan belum melampaui angka dua juta alias satu persen dari populasi penduduk. Ini pun masih ditambah sulitnya akses ke jaringan gara-gara minimnya bandwidth yang tersedia.

Kenyataan itulah yang pekan lalu memicu munculnya apa yang disebut Gerakan Nasional Telematika (Genetika). Ini semacam program kerja yang digagas oleh komunitas telematika Indonesia, yang terdiri atas wakil pemerintah dan BUMN, dunia pendidikan, kalangan industri (swasta), serta praktisi yang punya kepedulian dan sehari-hari bergelut pada bidang telematika.

Gerakan itu punya tujuan besar: meningkatkan perkembangan serta kerja sama antarpelaku telematika. Untuk mencapai tujuan itu, Genetika mematok sejumlah target. Yang pertama, ada keinginan untuk mencapai kemajuan nyata dalam bidang infrastruktur telekomunikasi, misalnya tersedianya bandwidth jaringan infrastruktur yang lebar, menggunakan jalur broadband. Bidang ini dianggap penting karena akan menjadi tulang punggung perkembangan telematika.

Lewat Genetika, komunitas juga berharap sumber daya manusia, yakni masyarakat secara luas, mendapat pendidikan yang cukup tentang teknologi sehingga pada gilirannya nanti proses adopsi perkembangan teknologi berjalan mulus.

Dari sisi aplikasi multimedia, Genetika diharapkan mampu memperluas jenis pelayanan sehingga kelak orang tidak hanya mendapat informasi dan berkomunikasi, tapi juga dapat melakukan transaksi bisnis melalui internet. "Maunya, sih, nantinya pembuatan KTP, SIM, atau transaksi bisnis bisa dilakukan lewat dunia maya," kata J.B. Kristiadi, sekretaris Tim Koordinasi Telematika Nasional (TKTI). Untuk itulah pemerintah sekarang berusaha membuat portal Indonesia yang diisi oleh departemen-departemen.

Dalam waktu dekat, komunitas juga menginginkan industri multimedia Indonesia semakin maju. Sentra-sentra industri perangkat lunak akan didukung sepenuhnya sehingga bukan tidak mungkin suatu saat nanti bisa merebut perhatian Amerika, yang kini tengah tertambat hatinya pada industri software India. Dan itu sudah dimulai, misalnya di Bandung ada Bandung HighTech Valley, di Bali ada Bali Camp, dan di Sumatra Utara rencananya akan dibuat semacam Lembah Silikon seperti yang ada di Amerika. Terakhir, komunitas berharap pemerintah memiliki kebijakan yang kondusif bagi perkembangan telematika, contohnya dengan pembuatan Cyber Law.

Adapun langkah konkret paling utama yang akan ditempuh dalam setahun ini adalah menjalankan program yang disebut "Sekolah 2001", yang dimulai Maret nanti. Program ini dilakukan dengan cara memperkenalkan aplikasi multimedia di sekolah-sekolah menengah. Juga akan terus dilakukan kampanye Genetika melalui seminar dan lokakarya, yang akan digelar sepanjang tahun ini.

Seandainya skenario Genetika lancar, kelak orang awam seperti ibu rumah tangga diangankan bisa berbelanja lewat internet. Para petani dapat menggunakan internet untuk melihat data harga cengkeh atau tembakau di dunia, misalnya. "Karena itu, saya optimistis pada masa depan Genetika," kata pengamat telematika Roy Suryo kepada Agus Slamet dari TEMPO.

Namun, sebaliknya, kalangan industri justru lebih bersikap menunggu agenda konkret Genetika. "Teman-teman yang bergerak di bidang telekomunikasi seluler, misalnya, masih akan melihat-lihat dulu pada bagian mana bisa urun rembuk," ujar Direktur PT Ericsson Indonesia, Ade S.B. Sharif, "Tapi jelas, kalau tujuannya untuk mendidik pasar, masyarakat, kami ikut senang."
Andaikan anda diberi tanggung jawab untuk membenahi dan mengelola SIM Nas, dan
negara menyediakan dana awal 1 Triliyun

Harapan saya yang mungkin akan diwujudkan adalah pertama - tama membenahi masalah kemiskinan dan pendidikan. karena 2 masalah inilah yang menjadi momok besar dalam kehidupan bangsa Indonesia saat ini, terlebih - lebih jika harapan generasi muda sat ini terputus karena masalah perekonomian.Banyak saat ini para pegawai yang di PHK karena perusahaan tersebut gulung tikar, dampaknya adalah kepada masalah kemiskinan dan tidak dapat dijangkaunya pendidikan untuk anak - anak. Sungguh menyedihkan sekali drama kehidupan ini, ketika kepala Negara sedang sibuk - sibuknya untuk program pribadinya, rakyalah yang menjadi tumbal dari kekuasaan yang begitu picik, serakah, dan arogan.Maka dari itu, harapan saya jika memiliki dana yang begitu banyaknya Insya Allah saya berjanji akan membuat program pendidikan kepada masyarakat dengan asumsi jenjang waktu pendidikan 12 Tahun. Karena saya sangat menyadari pendidikan yang kurang baik dan infrastruktur yang kurang memadai menyebabkan kurang nyamannya dunia pendidikan. Yang terpenting adalah untuk mewujudkan program belajar terutama kepada daerah - daerah terpencil dan susah untuk dijangkau.
Selain itu jika masalah perekonomian dan pendidikan sudah mulai terbenahi, saya akan mencoba untuk membantu pemerintah dalam hal masalah transportasi, karena transportasi saat ini sangatlah membuat risuh keadaan. Pemerintah dalam menangani masalah hal ini seharusnya tidak memperluas lahan untuk dijadikan jalan, karena akan membuat banyak orang akan semakin sengsara, yang harusnya dilakukan pemerintah adalah dengan mengurangi jumlah kendaraan dari dalam maupun luar negeri. Hal ini dikarenakan jumlah kendaraan sangatlah banyak, sehingga membuat masalah kemacetan yang berkepanjangan.
Yang terakhir adalah saya ingin membahagiakan orang tua saya dengan semaksimal mungkin.

Amien.....

he......
he......
he......